Live Streaming
Wednesday, 24 July 2019 09:34

Arab Saudi Serukan Dunia Beraksi atas Pembajakan Kapal oleh Iran.

Written by 

RIYADH - Arab Saudi menyerukan aksi komunitas internasional untuk menghentikan pembajakan kapal tanker minyak dan kapal kargo lainnya oleh Iran di Teluk Persia. "Setiap gangguan kebebasan lalu lintas maritim internasional merupakan pelanggaran hukum internasional dan komunitas internasional harus melakukan apa yang diperlukan untuk menolak dan mencegahnya," kata Kabinet Arab Saudi dalam sebuah pernyataan, seperti dikutip Arab News, Rabu (24/7/2019). Pernyataan Kabinet Saudi itu sebagai respons atas penyitaan kapal tanker minyak Stena Impero Inggris oleh Korps Garda Revolusi Islam (IRGC) Iran di Selat Hormuz pada Jumat pekan lalu. Pasukan IRGC dilaporkan secara ilegal menaiki kapal Stena Impero dan memerintahkan awak kapal untuk mengalihkan ke pelabuhan Iran.

Kapal tanker Inggris itu sedang menuju pelabuhan di Arab Saudi, tapi tiba-tiba berubah arah setelah melewati Selat Hormuz di mulut Teluk Persia. Inggris menyebut penyitaan kapal tanker minyak itu sebagai tindakan pembajakan oleh negara Iran. Sementara itu, Iran pada hari Selasa memperingatkan dengan nada ancaman bahwa seluruh kapal pengiriman yang berada di kawasan Teluk Persia berada dalam pantauan. "Kami mengamati semua kapal musuh, terutama Amerika, poin demi poin dari asal mereka sampai saat mereka memasuki wilayah ini," kata Laksamana Muda Hossein Khanzadi, Kepala Angkatan Laut Iran. "Drone merekam gambar," katanya lagi. "Kami memiliki gambar lengkap dan arsip besar lalu lintas harian dan waktu demi waktu dari pasukan koalisi dan Amerika," imbuh dia. Prancis, Italia, Belanda dan Denmark mendukung rencana Inggris untuk misi gabungan Angkatan Laut Eropa untuk melindungi kapal-kapal pengiriman di Selat Hormuz.

Spanyol, Swedia, Polandia dan Jerman juga menyatakan minat mereka. Inggris mengatakan misi itu dapat dijalankan oleh komando gabungan Perancis-Inggris dan tidak akan secara langsung melibatkan Uni Eropa, NATO atau pun Amerika Serikat. Irak, yang menganggap Iran dan AS sama-sama sebagai sekutunya, mengatakan pada hari Selasa bahwa Teheran telah meyakinkan Baghdad bahwa akan ada kebebasan navigasi di laut internasional di kawasan Teluk Persia.

Menurut Kementerian Perminyakan Irak, Iran telah mengomunikasikan hal itu kepada Perdana Menteri Adel Abdul Mahdi selama kunjungannya ke Teheran pada hari Senin."Presiden Iran Hassan Rouhani (memberi) jaminan kepada delegasi Irak...soal jaminan kebebasan navigasi di Teluk dan Selat Hormuz dan penghormatan terhadap hukum internasional yang menjamin itu," kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan. Irak telah mengupayakan peran mediasi untuk meredakan ketegangan AS-Iran di kawasan Teluk Persia. Baghdad khawatir akan terkena dampak dari meningkatnya eskalasi antara Washington dan Republik Islam Iran, karena Irak menjadi tempat milisi pro-Iran sekaligus pasukan AS.

 

Sumber : https://international.sindonews.com/read/1423176/43/arab-saudi-serukan-dunia-beraksi-atas-pembajakan-kapal-oleh-iran-1563925674

Read 106 times

Tentang Kami